Nilai Seorang Manusia

Rasulullah SAW bersabda, maksudnya: “Sesungguhnya Allah SWT tidak memandang kepada rupa paras dan harta benda kamu tetapi Allah hanya memandang kepada niat hati dan amalan-amalan kamu.”    
                                                                                    
(Riwayat Muslim)

Pengajaran Hadis:

Setiap manusia nilainya yang paling utama terletak pada amal perbuatan yang dilakukannya bukanlah pada rupa parasnya. Jika baik tingkah lakunya maka baiklah dia pada pandangan kita, begitulah sebaliknya.

 
Namun pada pandangan Allah SWT selain daripada tingkah laku dan amalan, nilai yang terpenting adalah pada niat orang yang melakukan sesuatu amal perbuatan itu sendiri.

Maksud niat di sini adalah tujuan sesuatu perkara dilakukan iaitu sejauh mana keikhlasannya
kerana sesuatu kebaikan yang ada “udang di sebalik batu” tidak boleh dikategorikan sebagai
ikhlas di mana maksud ikhlas tersebut ialah membuat sesuatu kebaikan semata-mata kerana
kebaikan itu sendiri dan tidak mengharapkan balasan selain daripada balasan Allah SWT.

4.    Lawan ikhlas adalah riyak iaitu membuat sesuatu kebaikan dengan tujuan (niat) untuk menunjuk-nunjuk (mengampu atau membodek). Sifat ini akan menolak pahala daripada Allah SWT.

5.  
Seorang yang ikhlas dalam kerjanya bererti dia tidak akan melaksanakan kerja yang diamanahkan itu sekadar melepaskan batuk di tangga atau bukan semata-mata kerana upah yang diterimanya setiap bulan bahkan dia menganggap kerjanya itu sebagai satu ibadah di mana wajib ke atasnya melaksanakan tanggungjawabnya itu dengan sempurna dan memuaskan.

Bekerja dengan niat yang ikhlas akan meningkatkan produktiviti dan dapat menghasilkan kerja-kerja yang bermutu di mana keikhlasan akan dapat menjamin kehidupan yang mulia di dunia dan akhirat.



1 comment:

Give your inspiration here and thank you.

Powered by Blogger.