Nota Si Pengemis Ilmu

بِسْـــــــــمِ ﷲِالرَّحْمَنِ الرَّحِيم


Menuntut ilmu sumber dari google


Nota Si Pengemis Ilmu / Nota perongsian saya ambilkan dan kongsi untuk sama-sama kita merenung apa tujuan menuntut ilmu. 

Mencari ilmu bagi orang mukmin adalah bertujuan untuk menyingkirkan kebodohan dari dirinya dan untuk beribadah kepada Allah SWT.

Dan dalam usaha mencari ilmu ini, akan dilihat pula bagaimana engkau sanggup berkorban atau pun tidak ketika menuntut ilmu.

Kata pepatah ada mengatakan " Ilmu tidak akan memberikan sebahagian dirinya padamu, hingga engkau memberikan seluruh dirimu untuknya"

Bersihkan Dirimu Sebelum Menuntut Ilmu
Seorang pencari ilmu harus terlebih dahulu membersihkan dirinya daripada akhlak akhlak yang tercela dan sifat sifat yang tidak terpuji, kerana ilmu adalah ibadah hati, ritual tersembunyi dan taqarrub bati kepada Allah SWT. 

Boleh amalkan -----> Tips Al Quddus untuk sukses 

Dalam ibadah batin dan membangun hati dengan ilmu, tidak akan berkesan ilmu kecuali setelah membersihkan diri dari akhlak akhlak yang buruk dan sifat sifat yang tercela. 

Sebagaimana disebutkan dalam ungkapan diperbaikinya hati untuk ilmu seperti diperbaikinya tanah untuk bertani.

Tawadhu' Dalam Menuntut Ilmu
Kerana dengan tawadhu' dan kesabarn dalam kerendahan menuntut ilmu, seseorang bisa memdapatkan ilmu.

"Barangsiapa yang tidak sanggup menahan kehinaan sesaat, akan berada dalam kehinaan sepanjang masa".

Kata Ibn Abbas r.a " Aku hina (letih) ketika menuntut ilmu, akan tetapi aku menjadi mulia (dengannya) ketika menjadi tujuan penuntut ilmu"

Antara Adab Menuntut Ilmu
Perlunya seorang penuntut ilmu itu beradab dan berakhlak ketika menuntut ilmu. 

Ar-Rabi', sahabat asy-Syafie berkata : Aku tidak berani meminum air ketika asy-Syafie melihat kearahku, sebagai rasa hormat kepadanya.

Tidak mengatakan kepada guru "Fulan mengatakan sesuatu yang berbeza dengan yang engkau katakan"

Tidak memaksa guru ketika dia telah penat dan janganlah merasa puas  dengan lamanya berguru kepadanya.

Punya budi pekerti yang baik terhadap guru dan teman temannya kerana ia sebahagian daripada memelihara majlis ilmu.

Tuntutlah Ilmu
Kata Imam asy-Syafie "Belajarlah fikih sebelum menjadi pemimpin, apabila engkau sudah jadi pemimpin, maka tidak ada lagi jalan pada fikih"

Maka tuntutlah ilmu sebelum engkau tidak lagi ada waktu untuk menuntut ilmu.

Tuntutlah ilmu sehingga engkau menemui destinasinya yang terakhir yang mana engkau tidak punya daya lagi untuk mendapatkan ilmu. 

Itulah destinasi liang lahad yang memisahkan engkau daripada ilmu buat selama lamanya. Wallahu'alam

Perkongsian:
Sumber : Zuhud Dan Kelembutan Hati - Dr Ahmad Farid
#AkhiAdifGorment
16 February 2018



4 comments:

  1. alhamdulillah
    terima kasih atas perkongsian dan ingatan ini
    ramai yang membaca dapat manfaat :)

    ReplyDelete
  2. alhamdullilah. rasa sejuk je hati bila baca. terima kasih untuk perkongsian bermanfaat ini.

    ReplyDelete

Give your inspiration here and thank you.

Powered by Blogger.