Fakta Disebalik Da Vinci Code

بِسْـــــــــمِ ﷲِالرَّحْمَنِ الرَّحِيم

“The Da Vinci Code” adalah salah satu novel yang telah difilemkan dan terlaris. Sejak dicetak pada tahun 2003, di seluruh dunia buku ini telah terjual lebih dari 40 juta salinan! Buku ini tentu dapat berdampak pada pola pikir masyarakat. Kesan daripada ini sehingga buku di dlayarkan ke skrin, dibintangi TomHanks, aktor Hollywood yang sangat terkenal, dan diluncurkan secara serempak di seluruh dunia pada 19 Mei 2006.
Berikut adalah hujatan tersebut yang merupakan pandangan si penulis:

1. Jesus bukanlah Tuhan, melainkan manusia biasa. Kaisar Konstantin dari kerajaan Romawilah yang menjadikan Yesus sebagai Tuhan, melalui konsili Nicea pada tahun 325 demi kepentingan politiknya.
2. Kitab Perjanjian Baru yang digunakan oleh orang Kristen saat ini adalah himpunan dari kitab-kitab yang disusun oleh Kaisar Konstantin melalui konsili Nicea. Sedangkan kitab-kitab suci yang benar, yaitu yang digunakan oleh para pengikut Yesus yang asli, justru dibakar berdasarkan putusan konsilitersebut sebab berisikan “kebenaran” yang sesungguhnya, yaitu bahwa Yesus adalah seorang manusia biasa dan bukan Tuhan.
3. Yesus menikah dengan Maria Magdalena dan memiliki seorang putri. Maria terpaksa harus mengungsi ke Prancis, berlindung di antara masyarakat Yahudi dan melahirkan anaknya di sana. Hal ini antara lain dikarenakan rasul Petrus merasa cemburu sebab Maria Magdalena, sebagai seorang perempuan, telah dipilih oleh Yesus untuk menjadi kepala gereja. Untuk mengemukakan hujatannya tersebut sang penulis dengan sangat licin telah memadukan:
a. Cerita-cerita khayalan, fiksi
b. Fakta-fakta sejarah
c. Data yang tidak akurat dan tafsiran yang melenceng terhadap beberapa fakta sejarah
d. Keyakinan teologisnya yang bersifat anti Kristen
Karena keempat hal tersebut dijalin rapi di dalam sebuah tulisan yang rancak dan dengan setting cerita thriller yang menarik, menegangkan serta penuh kejutan, maka dengan mudah orang terhanyut dalam alur cerita tanpa dapat membedakan fakta dan fiksi. Akibatnya bagi yang tidak paham sejarah gereja dengan mudah akan terperangkap kedalam jerat keyakinan teologis sang penulis. Bahkan, orang dapat terbawa kepada ajaran sang penulis yang merupakan ajaran kafir, seperti memandang hubungan seks bebas sebagai sarana untuk berhubungan dengan Tuhan.
Sumber : lokarseni 

RINGKASAN PLOT CERITA DALAM NOVEL DAN FILEM
Buku ini diawali dengan pembunuhan terhadap Jacques Sauniere, kurator Museum Louvre, di Paris, oleh Silas seorang biarawan berkulit albino, demi mendapat rahasia batu kunci Priory of Sion, karena di situ termuat informasi tentang letak Cawan Kudus (Holy Grail), yaitu cawan yang digunakan oleh Yesus dalam perjamuan kudus terakhir bersama para murid-Nya. 

Sebelum meninggal Jacques Sauniere sempat memberi petunjuk sandi yang mengakibatkan Robert Landon, ahli ilmu simbol dari Universitas Harvard, ikut terlibat dalam kasus ini. Robert Landon lalu bekerjasama dengan Sophie Neveu, ahli ilmu sandi pemerintah Prancis, yang juga cucu perempuan Jacques Sauniere. Dalam upaya ini, keduanya terus diburu oleh Kapten Bezu Fache, anggota reserse kriminal Prancis, dan Silas. 

Kapten Bezu ingin mengungkap kasus pembunuhan, sedangkan Silas ditugasi pemimpin Opus Dei, sebuah organisasi rahasia Gereja Katolik, demi menyelamatkan Gereja Katolik. Di tengah cerita, Robert Landon dan Sophie Neveu berjumpa Sir Leigh Teabing, ilmuwan yang mendalami rahasia Cawan Kudus. 

Teabing memaparkan berbagai “rahasia gereja”, di antaranya: Yesus hanyalah manusia biasa yang menikah dengan Maria Magdalena. Sehingga demi kepentingan politiknya Kaisar Romawi Konstantin menetapkan Yesus sebagai Tuhan melalui sebuah konsili (sidang gereja) di kota Nicea pada tahun 325. Dalam konsili tersebut diputuskan semua “kitab suci yang benar”, yang menyatakan Yesus manusia biasa, dilarang dan dibakar. Sedangkan para “pengikut Yesus yang asli”, yaitu mereka yang tak mempercayai ketuhanan Yesus ditetapkan sebagai kaum bidat, dan harus dimusnahkan. 

Lebih jauh Teabing menjelaskan Leonardo da Vinci, yang adalah anggota serikat rahasia Priory of Sion, mengetahui rahasia pernikahan Yesus dengan Maria Magdalena, sehingga tugas serikat ini menjaga rahasia itu. Namun Leonardo da Vinci membocorkannya melalui lukisannya yang sangat terkenal, The Last Supper (Perjamuan Malam yang Terakhir) yang melukiskan,suasana perjamuan Paskah sebelum Yesus ditangkap. Lukisan tersebut menyembunyikan beberapa kode yang menunjukkan Maria Magdalena adalah istri Yesus. 

Kode-kode tersebut diantaranya: tidak adanya gambar Cawan Suci pada lukisan tersebut. Orang yang duduk di sebelah kanan Yesus, sesungguhnya adalah gambar Maria Magdalena, bukan rasul Yohanes. Posisi tubuh Yesus dengan Maria Magdalena di dalam lukisan tersebut membentuk huruf V, supaya orang yang mencari-cari gambar Cawan Suci akan menangkap kode huruf V ini, mendapati sesungguhnya Maria Magdalenalah Sang Cawan Suci yang mereka cari. Huruf V merupakan simbol dari cawan yang juga simbol seorang perempuan, dan Leonardo memakai Cawan Suci sebagai kode untuk memberitahukan Yesus menikah dengan orang yang duduk di sebelah kanan-Nya, yaitu Maria Magdalena. 

Lukisan itu juga ingin memberitahukan betapa bencinya rasul Petrus kepada Maria Magdalena, sebab Maria telah dipercaya Yesus untuk memimpin gereja. Di situ dilukiskan wajah Petrus penuh amarah dengan jari telunjuknya diarahkan ke leher Maria Magdalena. Teabing juga menjelaskan Gereja Katolik telah berkonspirasi menutupi fakta Yesus hanya manusia biasa, dan Vatikan mengetahui kebohongan ajaran kalau Yesus adalah Tuhan. Rahsia ini dijaga demi mempertahankan kekuasaan gereja. 

Kejutan di akhir cerita, terungkap bahwa ternyata Teabing-lah tokoh kunci dalang pencarian batu kunci Priory of Sion, dan bahwa Sophie Neveu adalah keturunan Maria Magdalena dari perkawinannya dengan Yesus.

sumber google

Demikian kata-kata Dan Brown mengawali filmnya yang berjudul "DaVinci Code". Alur ceritanya merupakan perpaduan antara fakta dan kebohongan yang diramu dengan sangat trampil. Penonton dibuat menjadi ragu akan kebenaran ALkitab dan curiga terhadap gereja.

Yang seperti ini bukan pertama kali terjadi dalam sejarah. Bahkan dalam penciptaan dunia, dikisahkan adanya 'lawan' yang berusaha menggiring seseorang menjadi ragu-ragu terhadap kata-kata Tuhan, seperti yang terjadi pada Hawa, perempuan pertama yang diciptakan Tuhan.

Ular adalah binatang yang paling licik dari segala binatang yang dibuat oleh Tuhan Allah. Ular itu bertanya kepada perempuan itu, "Apakah Allah benar-benar melarang kalian makan buah-buahan dari segala pohon di taman ini? " "Kami boleh makan buah-buahan dari setiap pohon didalam taman ini, " jawab perempuan itu "kecuali dari pohon yang ada ditengah-tengah taman. Allah melarang kami makan buah dari pohon itu ataupun menyentuhnya; jika kami melakukannya, kami akan mati." Ular itu menjawab, "Itu tidak benar; kalian tidak akan mati. (Kej.3:1-4)

Ular ini mempunyai nama lain : iblis, naga dan setan.

Lalu di surga terjadi peperangan. Mikhael bersama malaikat-malaikatnya bertempur melawan naga itu. dan Naga itu pun, yang dibantu oleh malaikat-malaikatnya, melawan mikhael. Tetapi naga itu dikalahkan. Ia dan malaikat-malaikatnya tidak diizinkan lagi tinggal di surga . Naga yang besar itu dibuang ke luar!Dialah ular tua itu yang bernama iblis atau Roh Jahat, yang menipu seluruh dunia. Ia dibuang ke bumi dengan segala malaikatnya. (Why. 12:7-9).

Setan adalah bapak dari semua kebohongan, termasuk kebohongan mengenai Alkitab dalam DaVinci Code, misalnya :

Kebohongan 1 : Dikatakan dalam DaVinci Code bahwa Alkitab ditulis ulang oleh Kaisar Konstantinus Agung pada abad ke-4 M.

Penulisan ke 66 kitab dalam Alkitab memakan waktu sekitar 1500 tahun. Meskipun begitu, semuanya bercerita tentang satu cerita. Cerita-cerita terdiri atas dua bagian: Perjanjian Lama (dari penciptaan sampai menjelang kehidupan Yesus) dan Perjanjian Baru (kehidupan Yesus dan Gereja mula-mula). Daftar buku-buku yang masuk dalam Perjanjian Lama sudah ditetapkan sebelum kelahiran Yesus. Yesus sendiri mengutip dari kitab-kitab tersebut, beberapa ayat untuk menunjuk kepada diri-Nya sendiri. Kepada orang-orang yang menentang Dia, Ia berkata,

Kalian mempelajari Alkitab sebab menyangka bahwa dengan cara itu kalian mempunyai hidup sejati dan kekal. Dan Alkitab itu sendiri memberi kesaksian tentang Aku. Tetapi kalian tidak mau datang kepada-Ku untuk mendapat hidup kekal ( Yoh. 5:39-40)

Setelah kematian dan kebangkitan-Nya, Yesus menampakkan diri kepada dua murid-Nya dan berkata,

"Kalian memang bodoh! Terlalu lamban kalian untuk mempercayai semua yang sudah dikatakan para nabi! Bukankah Raja Penyelamat harus mengalami dahulu penderitaan itu, baru mencapai kemuliaan-Nya?" Kemudian Yesus menerangkan kepada mereka apa yang tertulis di dalam seluruh Alkitab mengenai diri-Nya, mulai dari buku-buku Musa dan buku para nabi. (Luk. 24:25-27)

Para murid Yesus menggunakan nubuat-nubuat dalam Perjanjian Lama untuk membuktikan bahwa Yesus adalah Juruselamat dunia,

Saudara-saudara keturunan Abraham, dan semua Saudara-saudara yang lainnya di sini yang taat kepada Allah! Allah sudah mengirim kepada kita berita keselamatan itu; sebab orang-orang yang tinggal di Yerusalem dan pemimpin-pemimpin mereka tidak menyadari bahwa Dialah penyelamat itu. Mereka tidak mengerti ajaran nabi-nabi yang dibacakan setiap hari Sabat, sehingga mereka menghukum Yesus.

Tetapi justru dengan melakukan yang demikian mereka menyebabkan bahwa apa yang dinubuatkan oleh nabi-nabi itu terjadi. Meskipun mereka tidak bisa menemukan sesuatu pun pada-Nya yang patut dihukum dengan hukuman mati, namun mereka minta kepada Pilatus supaya Ia dibunuh.

Dan setelah mereka selesai melaksanakan semuanya yang sudah tertulis dalam Alkitab tentang Dia, mereka menurunkan jenazah-Nya dari kayu salib, lalu meletakkan-Nya di dalam kubur. Tetapi Allah menghidupkan-Nya kembali dari kematian.

Kemudian berhari-hari lamanya Ia datang memperlihatkan diri kepada orang-orang yang sudah datang dengan Dia dari Galilea ke Yerusalem. Mereka itulah yang sekarang menjadi saksi-saksi utntuk Dia kepada bangsa Israel.

Jadi, sekarang ini kami menyampaikan Kabar Baik itu kepadamu: Apa yang Allah sudah janjikan kepada nenek moyang kita... ( Kis 13:26-32)

sumber google

Daftar kitab-kitab Perjanjian Baru yang pertama, dikenal dengan nama `Kanon Muratorium`, disusun pada tahun 170 M. Itu tidak ada hubungannya dengan Konstantinus. 

Kebohongan 2: Yesus `diangkat` menjadi `Yang Ilahi` pada Sidang di Nicea tahun 325 M.
Ke-Ilahi-an Yesus diakui berulang kali di dalam Perjanjian Baru. Orang-orang yang menentang agama Kristen pun mengakui hal ini. Jauh sebelum Sidang Nicea, Plinius, Gubernur Romawi, menulis kepada Kaisar Trayanus pada tahun 112 M bahwa `orang-orang Kristen mengucapkan syair pujian kepada Kristus sebagai Allah`.

Perhatikan apa yang dikatakan mengenai Yesus dalam Perjanjian Baru,
Pada dasarnya Ia sama dengan Allah, tetapi Ia tidak merasa bahwa keadaan-Nya yang Ilahi itu harus dipertahankan-Nya. Sebaliknya, Ia melepaskan semuanya lalu menjadi sama seperti seorang hamba. Ia menjadi seperti manusia, dan nampak hidup seperti manusia. Ia merendahkan diri, dan hidup dengan taat kepada Allah sampai mati - yaitu mati disalib. Sebab itulah Allah mengangkat Dia setinggi-tingginya, serta memberikan kepada-Nya kekuasaan yang lebih besar daripada segala kekuasaan yang lain. Maka untuk menghormati Yesus, semua mahluk yang di surga, dan yang di bumi, serta yang di bawah bumi, akan menyembah Dia. Mereka semuanya akan mengaku bahwa Yesus Kristuslah Tuhan; dengan demikian Allah Bapa dimuliakan. (Flp. 2:6-11)

Pada sisi lain, Alkitab juga menjelaskan ke-manusiawi-an Yesus.
Dari Paulus, pelayan Yesus Kristus, saudara-saudara sekalian di Roma yang dikasihi Allah dan yang sudah dipanggil oleh Allah untuk menjadi umat-Nya. Allah sudah memilih dan mengangkat saya khusus untuk memberitakan Kabar Baik dari Allah. Kabar Baik itu sudah dijanjikan oleh Allah pada zaman dahulu melalui nabi-nabi-Nya dan sudah tertulis dalam Alkitab. Kabar Baik itu mengenai Anak Allah, Tuhan kita Yesus Kristus. Secara manusiawi, Ia adalah keturunan Daud, tetapi secara Ilahi Ia ternyata adalah Anak Allah. Itu terbukti dengan kuasa yang luar biasa melalui kebangkitan-Nya dari kematian. (Rm. 1:1-4)

Sesungguhnya, Alkitab bersikap keras terhadap orang-orang yang menyangkali ke-manusiawi-an Yesus.
Banyak penipu sudah menyebar ke seluruh dunia. Mereka adalah orang-orang yang tidak mengakui bahwa Yesus Kristus datang ke dunia sebagai seorang manusia. Orang semacam itu adalah penipu, dan Musuh Kristus. Sebab tiu, jagalah jagan sampai kalian kehilangan apa yang sudah kami usahakan untuk kalian. Berusahalah supaya kalian memerima dari Allah upahmu seluruhnya. Orang yang tidak berpegang pada ajaran Kristus, melainkan menyimpang dari apa yang diajarkan oleh Kristus, orang itu tidak mempunyai Allah. Orang yang tetap di dalam ajaran Kristus, berarti mempunyai baik Allah Bapa maupun Anak. ( 2 Yoh.1:7-9)

Kebohongan 3: Orang-orang Yahudi mula-mula percaya bahwa yang berdiam di Tempat Yang paling Kudus dalam Bait Suci yang dibangun Salomo itu, bukan hanya Allah saja tetapi juga Shekinah, yang setara dengan Allah tetapi berkelamin perempuan.
`Shekinah` adalah kata kerja dalam bahasa Ibrani yang menunjuk pada makna keberadaan Allah yang mulia. Dengan kata lain, kata ini tidak menunjuk pada sosok yang setara dengan Allah berkelamin perempuan. Tidak ada yang setara dengan Allah, sebagaimana diakui dalam Alkitab.

Lalu datanglah seorang guru agama mendengarkan percakapan antara Yesus dengan orang-orang dari golongan Saduki itu. Guru agama itu melihat bahwa Yesus sudah menjawab orang-orang itu denan baik. Maka ia bertanya kepada Yesus, "Perintah manakah yang paling penting dari semua perintah?"

Yesus menjawab, "Perintah yang pertama, ialah: `Dengarlah, hai bangsa Israel! Tuhan Allah kita, Tuhan itu esa. Cintailah Tuhan Allahmu dengan sepenuh hatimu, dengan segenap jiwamu, dengan seluruh akalmu dan dengan segala kekuatanmu.` Perintah kedua ialah: `Cintailah sesamamu, seperti engkau mencintai dirimu sendiri.` Tidak ada lagi perintah lain yang lebih penting dari kedua perintah itu."

Lalu guru agama itu berkata kepada Yesus, "Tepat sekali, Bapak Guru! Memang benar apa yang Bapak katakan: Tuhanlah Allah yang esa, dan tidak ada lagi Allah yang lain. Dan manusia harus mencintai Allah dengan sepenuh hatinya, dan dengan seluruh akalnya serta dengan segala kekuatannya. Dan ia juga harus mencintai sesamanya seperti dirinya sendiri. Itu lebih baik daripada mempersembakan kurban bakaran dan kurban-kurban lainnya kepada Allah." (Mrk. 12:28-33) 

Kebohongan 4: Beberapa kitab Injil yang coba dihancurkan oleh Konstantinus, ditemukan dalam Gulungan-gulungan Laut Mati.
Gulungan Laut Mati berasal dari komunitas biara yang hidup pada 150 sM - 70 M. Tidak ada kitab Injil yang ditemukan dalam gulungan-gulungan ini dan tidak ada sesuatu yang disebut mengenai Yesus di sana. Sebaliknya, yang ada di dalamnya adalah sejumlah salinan atau fragmen dari seluruh kitab dalam Perjanjian Lama kecuali Ester, termasuk nubuat berikut dari kitab Nabi Yesaya:

sumber google

TUHAN menghendaki hamba-Nya itu seperti tunas yang tumbuh di tanah yang gersang. Tak ada yang indah padanya untuk kita pandang; tak ada yang menarik untuk kita inginkan.Kita menghina dan menjauhi dia, orang yang penuh sengsara dan biasa menanggung kesakitan. Tak seorang pun mau memandang dia, dan kita pun tidak mengindahkan dia.Sebenarnya penyakit kitalah yang ditanggungnya, sengsara kitalah yang dideritanya, padahal kita menyangka penderitaannya itu hukuman Allah baginya.Tetapi ia dilukai karena dosa-dosa kita, dan didera karena kejahatan kita. Ia dihukum supaya kita diselamatkan, karena bilur-bilurnya kita disembuhkan.Kita semua tersesat seperti domba, masing-masing mencari jalannya sendiri. TUHAN telah menimpakan kepadanya kejahatan kita semua.(Yes.53:2-6) 

Peringatan Keras
Yesus pernah memberikan peringatan keras kepada orang yang menyebabkan orang lain berdosa.Kepada para muridNya, Yesus berkata:

"Hal-hal yang menyebabkan orang berbuat dosa pasti akan ada. Tetapi celakalah orang yang menyebabkannya!


Lebih baik kalau batu penggilingan diikatkan pada lehernya, lalu ia dibuang ke dalam laut daripada ia menyebabkan salah seorang dari orang-orang kecil ini berbuat dosa.Sebab itu, waspadalah! Kalau saudaramu berdosa, tegurlah dia. Kalau ia menyesal, ampunilah dia."(Luk. 17:1-3)


Alkitab juga menubuatkan tentang hari di mana "bapak dari semua kebohongan" akan dimusnahkan selamanya :

Kemudian Iblis yang menipu mereka itu, dilemparkan ke dalam lautan api dan belerang. Di situlah tempatnya binatang dan nabi palsu itu dibuang terlebih dahulu. Mereka akan disiksa siang malam untuk selama-lamanya.

DaVinci mengklem bahwa apa yang dipaparkannya semua benar, padahal yang sesungguhnya tidaklah demikian. Mengapa hati harus bergetar karena ada temuan murahan, padahal kebenaran yang sesungguhnya ternyata bisa diketahui? Bacalah Alkitab, maka anda bisa mengarungi perjalanan hidup kini dan seterusnya!

Pada waktu kami memberitahukan kepadamu betapa agungnya kedatangan Tuhan kita Yesus Kristus, kami tidak bergantung pada dongeng-dongeng isapan jempol manusia. Keagungan Kristus itu sudah kami lihat dengan mata kepala sendiri.Kami berada di sana ketika Ia dihormati dan diagungkan oleh Allah Bapa. Pada waktu itu terdengar suara dari Yang Mahamulia, yang berkata kepada-Nya, "Inilah Anak-Ku yang Kukasihi. Ia menyenangkan hati-Ku!" Kami sendiri mendengar suara itu datang dari surga ketika kami berada bersama Dia di atas gunung yang suci itu.Itu sebabnya kami lebih yakin lagi akan pesan Allah yang dikabarkan oleh para nabi. Sebaiknya kalian memperhatikan pesan itu, sebab pesan itu seperti lampu yang bersinar di tempat gelap sampai fajar menyingsing, dan cahaya bintang timur bersinar di dalam hatimu.(2 Ptr 1:16-19)

Sumber : alkitab, sumberr gambar dari google




Previous
Next Post »

Give your inspiration here and thank you. ConversionConversion EmoticonEmoticon

Thanks for your comment